Makassar dan Mimpi Kecilku

Jadi ceritanya gini, aku itu anaknya polos, lugu dan pemalu. Tapi kadang nekad suka-suka. Suatu saat aku pernah punya mimpi kecil pingin naik pesawat dan keluar Pulau Jawa, gimanapun caranya. Udah gitu aja mimpiku. Kecil banget ya? Ya siapa tau dari mimpi kecil gini suatu saat bisa keliling Paris ama ponakan cantikku, Farah.

Tiba-tiba ada sms dari si emak, kakak tingkatku waktu kuliah di Jogja. Dia bilang mau nikah ama temen yang ngga sengaja aku kenalin dulu. Ya aku awalnya sih cuma iseng aja ngenal-ngenalin gitu. Eh, ngga taunya jodoh. Ya intinya aku cuma jalan aja. Semuanya balik lagi ama mereka dan Gusti Allah yang menjodohkan mereka.

Bla bla bla… Emak nyuruh aku dateng kesana dan aku disanguin uang tiket lima ratus ribu. Yo wis, aku terima dengan senang jiwa dong. Kapan lagi ada kesempatan kayak gini kan.

Tanggal 4 Juni pagi aku berangkat dari rumah. Begitu nyampe Terminal Tirtonadi aku langsung disamperin kenek bis Eka. Itu loh bis Solo – Surabaya. Naik deh aku. Singkat cerita, sorenya aku nyampe Terminal Purabaya. Jalan dikit, nyari angkot kuning jurusan ke Gedangan, Sidoarjo. Udah ngetem cakep tuh angkot kan. Terpesona lalu aku lari ke pelukan angkot. Hmm.. Lega. Ngga sabar ih mau ketemu kakak gantengku.

Lumayan setengah jam ngetem di terminal, angkot move on dong ke jalan yang benar. Ngga berapa lama, aku udah nyampe di Gedangan. Turun di depan Supermarket Depo Bangunan nunggu jemputan kakak ganteng.

Besoknya aku dianter ke Juanda. Nah, ini inih… Karena belum pernah ke bandara dan naik pesawat aku muka tegang dong. Panik sana sini. Nanya sana sini. Sampai akhirnya aku masuk pesawat pun masih tegang. Orang yang duduk di sebelah aku cuekin. Tau dong orang tegang kan otaknya sibuk ama ketakutannya sendiri. Hiiii

Baru ketegangan hampir punah setelah satu jam di pesawat. Lalu, mbak mbak pesawat bilang kita udah mau landing. Padahal baru nguap enak tuh. Tapi dalem hati tetep ngucap alhamdulillah. Soalnya aku awalnya takut naik pesawat itu ya gara-gara banyak pesawat jatuh. Huhu

Nyampe bandara Sultan Hasanuddin disambut gerimis lanjut hujan deres. Di depan udah ada sepasang kekasih baik hati, sebut saja namanya Cece dan Tedonk. Mereka rela berhujan-hujan demi nganter aku sampe Jalan Singa coba. So sweet kan :’)

Nyampe tempat kondangan. Basah tjuuuuuy.. Malu? Nggak kok. Hahaha. Langsung masuk rumah penganten dengan muka datar, kuyup, kusut. Duduk manis liat penganten wanita duduk sendirian. Entah lakinya kemana. :P

Ngga berapa lama aku ketemu Nuy, adek tingkat jaman kuliah dulu. Ngobrol dan aku diselonongkan ke kamar penganten. Menggosiplah kita panjang lebar. Lagi asik-asiknya menggosip, edodo e mati listrik dua kali. Foto ama penganten pun dalam kegelapan. Makin ngga keliatan dong kucelnya aku :P

Paginya ada sosok mungil berjalan cepat masuk rumah penganten. Bablas kamar penganten. Taraaaaaa… Makhluk yang aku tunggu-tunggu udah dateng. Agak canggung sih awalnya tapi ga pake lama udah kayak orang kenal jutaan tahun. :D

Laper….. Nunggu sarapan ga dateng-dateng, akhirnya dengan muka polos duduk depan tivi. Makan apa aja yang ada disitu. Ebuset meja panjang itu penuh jajanan. Coba semua jajanan dengan tenang penuh kenorakan. Ga pake lama penganten pulang dari salon. Saatnya nodong klappertart kebanggaan Doubleyoucakes!

Astaga.. Enak! Kamu mau? Beli gih! :)

Belum kelar cemal-cemil sana-sini udah diminta berangkat ke gedung tempat resepsi. Yasudah, nanti makannya dilanjut di gedung aja. Ga taunya nyampe gedung pun aku cuma makan seuprit. Ih.. Dasar perut pas gratisan kenapa jaim sih. Kan sayang :(

Acara belum bubar udah pamit duluan. Ga sabar pengen jalan-jalan juga udah bingung mau ngapain lagi di gedung. Hehe.. Lalu, makhluk mungil bernama Ima dengan senang hati jadi guide selama aku dan Nuy di Makassar.

Pulang dan nunggu pete-pete lewat. Ga lama kemudian pete-pete dengan senang hati lewat depan gedung. Dilambai-lambai dong tangan gemulainya Ima ke pete-pete. Cucucucuit.. Pete-pete berhenti pas depan kita. Masuk dengan bahagia lah kita bertiga. Mulailah aku menunjukkan wajah antusiasku yang sukses naik pete-pete. Ini salah satu mimpiku klo aku ke Makassar loh :P

Selesai Ima ama Nuy ganti baju, berangkat lah kita ke Fort Rotterdam pake taksi. Kata Ima, ongkos gonta-ganti pete-pete dari jalan Singa ke Fort Rotterdam sama kayak sekali naik taksi. Bahagianya begitu nyampe depan Fort Rotterdam. Lagi-lagi kayak mimpi!

Image

Foto dan foto lah kelakuanku ama Nuy selama di Fort Rotterdam. Siapa yang fotoin? Ima lah! Dia tuh orang paling rajin ngeladenin turis-turisnya yang norak foto-foto. Kelar foto-foto di depan Fort Rotterdam. Masuk dan bayar sukarela ke loket gejenya :P Kenapa geje? Menurutku aneh bangunan bersejarah seperti ini kenapa ditarik dana sukarela. Kenapa ga sekalian dikasih tarif pasti kayak masuk di candi Borobudur. Fiuhhh

Masuk dan keliling benteng masih dengan neng guide Ima. Dijelaskan lah panjang lebar seperti apa Fort Rotterdam. Seperti benteng Vredeburg di Jogja, batinku.

Tiba-tiba gerimis turun ketika hampir selesai muterin benteng. Sepanjang keliling kita lupa ga foto-foto. Klo enggak dipaksain Ima sih aku males disuruh foto-fotoan disitu. Aku malu :)

Selesai acara di Rotterdam, jalan kaki ke jalan Sombaopu. Niatnya beli oleh-oleh tapi ditunda sampai akhirnya duduk manis di seberang Pantai Losari makan pisang epe sambil nunggu hujan reda.

Cerita punya cerita hujan makin deres. Panik nih.

Nuy pun punya kejutan di tengah paniknya nunggu hujan reda. Temen dan keluarga kecilnya bawa mobil mau jemput Nuy! Aih.. Numpang dong kita. Ga nyangka dengan senangnya mereka nganterin kita bertiga makan mie awa dan beli oleh-oleh. Ditungguin pula. :’)

Masih hujan. Selesai makan dan beli oleh-oleh kita cabut pulang ke rumah penganten. Nuy ama Ima packing cabut dari rumah penganten. Cuma aku tamu yang masih rusuh di rumah penganten. Tau ga sih hatiku campur aduk ngerusuh tidur malem di kamar penganten. T_T

Pagi datang. Hatiku senang. Yeaaay jalan-jalan ke Pantai Losari. Foto-foto lagi! Jam 9 lewat Ima udah dateng ke rumah penganten lagi. Demi apa? Demi nemenin aku jalan-jalan seharian. So sweet ga sih dia. :’) Jam 10 berangkaaaat! Hatiku senang hatiku riang. Yipppi yippi yeay!

Sebelum ritual foto-foto di seputaran Pantai Losari, aku dan Ima diajak penganten napak tilas di tempat kencan mereka. Aroma Palopo nama tempat makan itu. Ampun deh.. Porsinya jumbo sekali! Takjub, bengong, pinginnya nyicip semua menu disana. Cuma Kapurung nama makanan yang aku inget. Sisanya lupa dan ngga nyatet. Ada juga ikan mentah disambelin dikasih jeruk nipis. Pertama dengernya, perut udah eneg. Ehh.. Pas udah nyicip. Jebulnya uenaaaaaak! Lagi-lagi aku lupa namanya. Payah.

Acara makan-makan selesai. Yuk ah naik pete-pete. Losari ayem kamiiiiiiiiiing! Turun, jalan kaki dikit nyampe masjid terapung. Letaknya di sebelah anjungan Pantai Losari. Foto-foto dan mampir sholat.

Ngga lama di masjid terapung. Jalan kaki ke anjungan Pantai Losari. Foto-foto lagi deh. Iya, emang norak kesana cuma mampir foto-foto dan ngga sempet nikmati sunset. Mau gimana lagi, waktunya mepet aku pulang. Kelar foto-foto ngejar bis ke bandara. Alamak aku udah panik di jalan, udah mepet banget jam pesawat mau ngacir ke Surabaya.

Bayangkan setengah jam lagi pesawat berangkat. Mana aku belum tau lokasi detail bandara disana pula. Yaudah pamit cipika-cipiki sambil lari-lari. Nanya petugas sana-sini. Untunglah udah check in bolak-balik di Juanda.

Sepuluh menit nyampe bawah udah ditunggu bisnya Air Asia. Ngga pake lama bis berangkat ke tempat pesawat ngetem. Masuk dengan ngos-ngosan. Disapa pramugara pun aku cuekin. Maap maap mas..

Ealah.. Jalan kebirit-birit nyari tempat duduk. Taunya tempat dudukku dipake anak kecil yang ngga mau pindah. Emaknya sama aja ngga mau tau. Panggil pramugari, beres urusan. Lega.

Pulang pulang pulang. Terimakasih buat semua yang udah berbaik hati ngundang dan nemenin aku selama di Makassar. Aku suka! :)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s